Organisme gabungan manusia dan monyet memunculkan kontroversi

Perdebatan mengenai etika dan kontroversi dalam upaya untuk menciptakan suatu hibrida gabungan antara manusia dan hewan kembali muncul setelah sejumlah ilmuwan berhasil menciptakan embrio monyet yang berisi sel manusia.

Sebuah laporan yang diterbitkan di El Pais, suatu surat kabar dari Spanyol yang diterbitkan 31 Juli 2019, mengklaim sejumlah peneliti yang dipimpin oleh Profesor Juan Carlos Izpisúa Belmonte dari Salk Institute di San Diego Amerika Serikat, mempelopori proyek dengan para ilmuwan dari laboratoriumnya sendiri dan orang-orang dari Universitas Katolik Murcia di Murcia, Spanyol. Tim ini berhasil menghasilkan hibrida gabungan monyet dan manusia. Menurut laporan tersebut, penelitian ini sengaja dilaksanakan di china, yang memang dikenal memiliki batasan aturan dan hukum yang lebih longgar. Proyek kontroversial itu dilakukan di Cina, bukan di AS tempat pemimpin proyek itu berpusat, "untuk menghindari masalah hukum, ” Menurut surat kabar itu, pada akhirnya kelak percobaan ini bertujuan untuk menumbuhkan organ yang layak untuk transplantasi pada manusia.

Hibrida gabungan antara beberapa spesies juga dikenal dengan istilah chimera, kata ini berasal dari nama suatu makhluk dalam mitologi Yunani  yang dikatakan merupakan gabungan dari bagian-bagian berbagai hewan seperti ular, kambing dan singa.

Izpisúa Belmonte dan beberapa ilmuwan lainnya (secara terpisah) telah berhasil menghasilkan embrio babi dan embrio domba yang mengandung sel-sel manusia, walaupun proporsinya kecil: dalam kasus terakhir, para peneliti memperkirakan bahwa hanya satu sel dalam 10.000 yang merupakan sel manusia. Chimera babi-manusia dan domba-manusia dianggap potensial karena babi dan domba memiliki organ dengan ukuran yang tepat untuk transplantasi ke manusia. Izpisúa Belmonte sendiri tidak memberikan banyak keterangan detail mengenai eksperimennya ke media.

Sejauh ini, embrio primata manusia hanya dibiarkan berkembang selama beberapa minggu pada suatu waktu, sebelum organ terbentuk, menurut Estrella Núñez, seorang ahli biologi dan administrator di Universitas Katolik Murcia yang lembaganya sebagian mendanai penelitian. "Tidak ada kasus kehamilan sampai penuh," katanya dalam sebuah wawancara dengan El País.



Manfaat medis percobaan ini 

Penciptaan chimera dilihat sebagai salah satu metode potensial untuk mengatasi langkanya ketersediaan organ-organ untuk transplantasi. Begitupun dengan kendala penolakan tubuh penerima (resipien) terhadap organ donor. Para ilmuwan percaya organ yang secara genetik cocok dengan penerima manusia tertentu suatu hari nanti dapat dikembangkan di dalam hewan. Pada prinsipnya pendekatan ini didasarkan pada pengambilan sel dari manusia dewasa dan memprogramnya kembali menjadi sel induk/sel punca/stem cell, yang dapat menjadi bibit semua jenis sel dalam tubuh. Mereka kemudian dimasukkan ke dalam embrio spesies lain.




Alejandro De Los Angeles dan rekannya juga mengatakan chimera monyet-manusia ini dapat, secara teori, menyediakan cara baru untuk mempelajari penyakit neurologis dan kejiwaan pada manusia.

"Secara teori, karena sebelumnya, untuk penyakit di mana model penyakit simulasi tidak cukup baik, membuat chimera manusia-monyet ini nanti diharapkan dapat memberikan model penyakit otak manusia yang lebih baik (mirip)," katanya kepada Guardian, ia menambahkan bahwa dalam kasus Alzheimer, lebih dari 150 percobaan gagal dalam 20 tahun, mungkin karena kurangnya model penyakit yang baik.

Salah satu pendekatan yang mungkin dilakukan untuk penelitian otak adalah bahwa embrio monyet dapat diubah secara genetik dan kemudian disuntikkan dengan sel induk / sel punca / stem cell manusia sehingga bagian otak tertentu, misalnya hippocampus, hanya terdiri dari sel manusia. Pendekatan serupa sebelumnya telah digunakan oleh Izpisúa Belmonte dan rekannya untuk menumbuhkan pankreas tikus di dalam tikus.

"Jika kamu hanya menukar hippocampus, itu tidak berarti kamu sekarang akan memiliki otak yang berfungsi layaknya manusia," kata Lovell-Badge. "Mungkin memiliki ingatan yang sedikit lebih baik atau ingatan yang sedikit berbeda, tetapi mereka tidak akan memiliki korteks manusia, yang sebenarnya membuat kita menjadi manusia."

Di luar produksi organ, penelitian ini juga diharapkan dapat menjawab pertanyaan tentang jarak evolusi antara spesies dan menyelidiki mekanisme dasar dalam biologi molekuler, Ross mengatakan kepada MIT Technology Review. Hasilnya juga dapat digunakan untuk mengembangkan model hewan penyakit manusia yang lebih baik, kata Los Angeles kepada The Guardian.

"Tujuan utamanya adalah untuk membuat organ manusia yang dapat ditransplantasikan tetapi justru jalur prosesnya yang hampir lebih menarik bagi para ilmuwan saat ini," kata Núñez dalam sebuah wawancara dengan Wakil. "Yang kami inginkan adalah membuat kemajuan dalam memahami bagaimana orang-orang yang memiliki penyakit."

ilustrasi chimera gabungan manusia dan monyet, percobaaan, laboratorium, kera, primata, sel punca, sel induk, stem cells, embrio, zygote, zigot, embriologi, alzheimer, penelitian kanker, organ transplantasi, resipien, hospital, rumah sakit, dokter hewan, veterinary, cawan petri, petry dish, praktikum


Percobaan chimera sebelumnya 

Berita tentang chimera-kera-manusia ini muncul juga tak lama setelah dilaporkan para peneliti Jepang seperti Profesor Hiromitsu Nakauchi menerima dukungan pemerintah untuk membuat chimera-manusia-tikus.

Pada bulan Maret, Jepang mencabut larangan untuk memungkinkan embrio berkembang lebih dari 14 hari dan ditanam di dalam rahim, yang berarti chimera ini dapat, jika izin untuk eksperimen diberikan, mencapai fetus/janin cukup bulan (berkembang penuh). Namun Nakauchi mengatakan dia belum berencana untuk membawa chimera-chimera manusia-tikus ini menjadi janin cukup bulan.

Lovell-Badge mengatakan sangat kecil kemungkinan chimera tersebut, jika dibawa ke janin cukup bulan, akan mengambil perilaku seperti manusia, tetapi mengatakan hewan mungkin tidak berperilaku seperti tikus biasa.

Eksperimen serupa yang menggunakan embrio babi atau domba telah menghadapi tantangan teknis, kemungkinan karena hewan-hewan itu secara genetik jauh dari manusia. Primata, yang lebih dekat hubungannya dengan manusia, mungkin menawarkan lebih banyak janji. “Sel-sel manusia tidak memegang peran utama. Kami melihat bahwa mereka berkontribusi sangat sedikit [terhadap perkembangan embrio]: satu sel manusia untuk setiap 100.000 sel babi, ”Pablo Ross, seorang peneliti veteriner di University of California, Davis, yang sebelumnya meneliti chimera manusia-babi di Salk, mengatakan kepada surat kabar El País.

Ross menambahkan bahwa dia tidak melihat manfaat dari pertumbuhan organ manusia pada monyet. "Saya selalu mengatakan bahwa tidak masuk akal menggunakan primata untuk itu. Biasanya mereka sangat kecil, dan mereka terlalu lama untuk berkembang, ”katanya dalam sebuah wawancara dengan MIT Technology Review.



Kontroversi dan perdebatan

National Institute of Health dari Amerika Serikat melarang penggunaan dana federal untuk membuat embrio manusia-monyet. Cina, tempat eksperimen Izpisúa Belmonte berlangsung, tidak memiliki batasan seperti itu. Inti dari kontroversi itu, menurut The Guardian, adalah sulit untuk membatasi pertumbuhan sel manusia hanya terjadi pada satu organ yang menjadi obyek percobaan. Jika hibrida manusia-hewan mengembangkan sistem saraf mirip manusia yang mampu memiliki kesadaran seperti manusia, atau dibawa ke janin berkembang penuh dan menunjukkan perilaku seperti manusia, konsekuensi etisnya bisa ekstrim.

"Saya tidak berpikir itu terutama menyangkut etika, karena Anda tidak mengembangkannya cukup jauh untuk memiliki sistem saraf atau berkembang dengan cara apa pun - itu hanyalah bola sel," kata Robin Lovell-Badge, seorang ahli biologi perkembangan dari Francis Crick Institute di London, dalam sebuah wawancara dengan The Guardian. "Tapi jika Anda membiarkan hewan-hewan ini melewati perkembangan penuh dan dilahirkan, jika Anda memiliki kontribusi besar pada sistem saraf pusat dari sel manusia, maka itu jelas akan menjadi sumber kekhawatiran."

Alejandro De Los Angeles, dari departemen psikiatri di Universitas Yale, mengatakan kemungkinan chimera-kera manusia sedang dikembangkan untuk mengeksplorasi bagaimana meningkatkan proporsi sel manusia dalam organisme semacam itu. “Membuat chimera manusia-monyet bisa mengajari kita cara membuat chimera babi-manusia, misalnya, dengan harapan membuat organ untuk transplantasi,” katanya. “Ini bisa mengajarkan kita jenis sel punca apa yang harus kita gunakan, atau cara lain untuk meningkatkan apa yang disebut 'tingkat chimerisme manusia' di dalam spesies babi.”

Namun De Los Angeles menunjukkan bahwa, seperti eksperimen-eksperimen sebelumnya pada babi dan domba, chimera gabungan manusia dan monyet dilaporkan hanya diizinkan berkembang selama beberapa minggu - yaitu sebelum organ benar-benar terbentuk.

Prof Robin Lovell-Badge, ahli biologi perkembangan dari Francis Crick Institute di London, untuk saat ini, setuju akan pendapat ini. "Saya tidak berpikir itu terutama menyangkut mengenai etika, karena Anda tidak membawa mereka cukup jauh untuk memiliki suatu sistem saraf atau berkembang dengan cara apa pun - itu sebenarnya hanya benar-benar bola sel," katanya.

Akan Tetapi Lovell-Badge menambahkan bahwa jika chimera diizinkan untuk berkembang lebih lanjut, itu baru dapat menimbulkan kekhawatiran. "Bagaimana Anda membatasi kontribusi sel manusia hanya pada organ yang ingin Anda buat?" “Jika itu adalah pankreas atau jantung atau sesuatu, atau ginjal, maka itu tidak masalah jika Anda berhasil melakukannya. Tetapi jika Anda membiarkan janin hewan-hewan ini berkembang penuh dan dilahirkan, jika Anda memiliki kontribusi besar pada sistem saraf pusat dari sel manusia, maka itu jelas menjadi sumber kekhawatiran. "

"Jadi ada beberapa masalah kesejahteraan hewan serta masalah etika 'faktor menjijikkan' dari membayangkan membuat suatu hewan yang ada bagian manusianya," katanya. "Jelas jika ada hewan yang dilahirkan memiliki aspek penampilan manusia, wajah mereka, tangan mereka, kulit mereka, maka saya prediksi, walaupun secara ilmiah sangat menarik, kebanyakan orang mungkin akan tidak terima dengan hal itu."

Percobaan untuk tujuan meneliti penyakit neurologis pun akan masuk ke perdebatan etika yang sulit dihindari orang lain: masa depan adanya kemungkinan sel-sel manusia berakhir di otak monyet secara mayoritas, suatu perkembangan yang bisa ditakuti dengan munculnya makhluk berpikir seperti manusia tapi bukan manusia. Para peneliti sebelumnya mengatakan mereka mampu mencegah sel-sel manusia berakhir di otak chimera atau organ seks, namun siapa yang bisa menjamin?

Meski demikian De Los Angeles mengatakan masih ada jalan panjang sebelum chimera manusia-monyet dapat dibawa ke janin yang berkembang penuh.

"(Selisih) Jarak evolusi antara manusia dan monyet berkisar 30-40 juta tahun, jadi tidak jelas apakah ini bahkan mungkin," katanya. "Perbedaan ini lebih besar dari 10 juta tahun antara tikus mencit dan tikus besar saluran air, dan bahkan efisiensi membuat kemungkinan berhasil chimera janin lahir kedua tikus sudah cukup rendah."

Sementara membuat otak monyet yang lebih manusiawi adalah batas yang terlarang bagi sebagian orang, dalam beberapa hal, batas ini sudah terlewati. Pada bulan April, para ilmuwan di Cina menerbitkan sebuah studi di mana mereka mengklaim telah memperkenalkan gen otak manusia ke dalam kera, dengan hewan-hewan tersebut menunjukkan fitur termasuk ingatan jangka pendek yang lebih baik dan waktu reaksi yang lebih pendek. Hewan-hewan ini bukanlah chimera, tetapi jelas bahwa batas-batas baru dilewati.

Lovell-Badge mengatakan dia pikir mungkin bahwa pengembangan chimera manusia-monyet untuk mempelajari bagian dari sistem saraf pusat bisa mendapatkan persetujuan, tetapi itu akan memakan waktu yang cukup lama.

"Di Inggris, setiap proposal untuk membuat chimera manusia-monyet harus dibenarkan dengan latar belakang alasan yang sangat kuat, dan itu harus melalui proses peninjauan yang sangat sulit," katanya. "Saya yakin bahwa proposal apa pun untuk langsung melahirkan chimera lahir tidak akan mendapatkan persetujuan di Inggris dan mungkin juga di Jepang." Tentu saja hal ini akan berbeda untuk negara-negara lain di dunia.

1 komentar:

Posting Terbaru

Silahkan Like di Facebook untuk mengikuti perkembangan artikel baru

Entri Populer

Untuk Berlangganan Melalui Pemberitahuan Email

Kehidupan yang bermanfaat adalah kehidupan hebat

Ilmu adalah kunci kemajuan

Back to Top

Terima Kasih Telah Berkunjung

Pencarian untuk website ini silahkan ketik di bawah

Diberdayakan oleh Blogger.