Askariasis

Etiologi
     Etiologi askariasis adalah Ascaris lumbricoides. Manusia merupakan satu-satunya hospes. Askariasis atau yang secara umum dikenal sebagai cacingan adalah kondisi untuk menyebut infeksi yang disebabkan cacing gelang.
        Cacing gelang bersifat parasit karena menggunakan tubuh manusia sebagai inang untuk tumbuh dewasa dan bereproduksi. Cacing dewasa dapat berukuran hingga 30 cm. Askariasis merupakan salah satu infeksi cacing pada manusia yang paling umum di seluruh dunia.

      Karena kebanyakan orang hanya mengalami kasus infeksi ringan, maka keberadaanya tidak menimbulkan gejala.

     Tapi ketika tubuh dipenuhi hingga ratusan cacing, gejala dan komplikasi serius dapat terjadi.
       Ascariasis paling banyak terjadi pada anak-anak di daerah tropis dan subtropis, terutama pada lingkungan dengan sanitasi dan kebersihan yang buruk.

     Askariasis adalah infeksi cacing yang paling umum, dengan prevalensi di seluruh dunia diperkirakan 804 juta kasus pada tahun 2013. Biasanya asimptomatik (tanpa gejala), askariasis paling banyak terjadi pada anak-anak di negara tropis dan berkembang, di mana mereka lebih terpapar oleh kontaminasi tanah oleh kotoran manusia atau penggunaan kotoran yang tidak diolah sebagai pupuk. Askariasis simtomatik (dengan gejala) dapat bermanifestasi sebagai retardasi pertumbuhan, pneumonitis, obstruksi usus, atau cedera hepatobilier dan pankreas. Askariasis mungkin ada sebagai infeksi zoonosis yang terkait dengan babi dan penggunaan kotoran babi, tetapi, di sebagian besar daerah endemis, kemungkinan besar ditularkan dari orang ke orang.




Manifestasi Klinik
          Gejala disebabkan oleh larva maupun cacing dewasa. Adanya larva dalam tubuh akan menimbulkan batuk, demam, eosinofilia, dan gambaran infiltrat pada foto toraks yang akan menghilang dalam waktu 3 minggu, dikenal sebagai sindrom Loeffler. Gejala yang ditimbulkan oleh cacing dewasa adalah mual, nafsu makan berkurang, diare, atau konstipasi. Pada keadaan berat dapat mengakibatkan malabsorpsi dan obstruksi usus. Cacing dewasa yang mengembara ke organ-organ lain akan menimbulkan gangguan tersendiri, misalnya ke saluran empedu, apendiks, atau bronkus.


Cacing Gelang (Askaris lumbrikoides) dewasa Ascaris Lumbricoides, nampak putih dengan penggaris disamping untuk referensi ukuran, praktikum patofisiologi fakultas kedokteran, jas lab, mikroskop, manifestasi klinik, telur fertil infertil, dekortikasi, corticated, kortikasi
Cacing Gelang (Askaris lumbrikoides) dewasa


Patofisiologi
       Askaris lumbrikoides adalah yang jenis yang terbesar dari nematoda umum (cacing gelang) yang menginfeksi manusia. Ascaris lumbricoides dewasa berwarna putih atau kuning dan memiliki panjang 15-35 cm. Mereka hidup 10-24 bulan di jejunum dan ileum tengah usus. Setiap hari, lumbricoides betina menghasilkan 240.000 telur, yang dibuahi oleh cacing jantan di dekatnya. Sebuah penelitian di Cina menunjukkan bahwa 45% orang yang terinfeksi hanya mengeluarkan telur yang dibuahi, 40% mengeluarkan telur yang dibuahi dan tidak dibuahi, dan 20% mengeluarkan hanya telur yang tidak dibuahi. Telur yang tidak dibuahi menyumbang hanya 6-9% dari telur yang dikeluarkan. Telur yang dibuahi yang dilepaskan ke tanah yang menguntungkan dapat menular dalam waktu 5-10 hari. Telur dapat bertahan di tanah hingga 17 bulan. Infeksi terjadi melalui kontaminasi tanah pada tangan atau makanan, konsumsi, dan penetasan telur selanjutnya di usus kecil.
   
        Kemudian larva tahap kedua melewati dinding usus dan bermigrasi melalui sistem portal ke hati (4 hari) dan kemudian paru-paru (14 hari). Paparan yang signifikan dapat menghasilkan efek lanjutan pneumonia dan eosinofilia. Gejala pneumonitis dapat berupa mengi, dispnea, batuk tidak produktif, hemoptisis, dan demam. Larva dibatukkan kemudian ditelan, akhirnya mencapai jejunum, di mana mereka menjadi dewasa biasanya seluruh proses ini memakan waktu sekitar 65 hari.

     Cacing dewasa memakan produk pencernaan hospes (inang). Anak-anak dengan diet yang sebelumnya kurang memadai mungkin rentan terhadap kekurangan protein, kalori, atau vitamin A, yang mengakibatkan pertumbuhan terbelakang dan peningkatan kerentanan terhadap penyakit menular seperti malaria. Cacing besar dan kusut dapat menyebabkan obstruksi usus (biasanya ileum), saluran umum, pankreas, atau usus buntu. Cacing tidak berkembang biak di hospes. Agar infeksi dapat bertahan melebihi umur maksimum 2 tahun dari cacing, harus terjadi paparan ulang. Beberapa anak tampak sangat terinfestasi, mungkin dari berbagai paparan kumulatif dari waktu ke waktu dan / atau defisiensi imun relatif.


Epidemiologi
      Prevalensi askariasis tertinggi pada anak-anak berusia 2-10 tahun, dengan intensitas infeksi tertinggi terjadi pada anak-anak berusia 5-15 tahun yang memiliki infeksi simultan dengan cacing yang ditularkan melalui tanah (soil transmitted helminths) lainnya seperti Trichuris trichiura dan cacing tambang. Sebuah studi Vietnam baru-baru ini menemukan bahwa wanita dewasa yang tinggal di daerah pedesaan, terutama yang terpapar pada tanah malam manusia dan tinggal di rumah tangga tanpa jamban, secara mengejutkan berisiko tinggi untuk ascariasis. Di daerah dengan penyakit yang ditularkan melalui tanah, ascariasis cenderung lebih tersebar secara geografis daripada Trichuris atau cacing tambang.

     World health organization (WHO) memperkirakan bahwa tingkat ascariasis di seluruh dunia pada tahun 2005 adalah sebagai berikut: 86 juta kasus di Cina, 204 juta di tempat lain di Asia Timur dan Pasifik, 173 juta di Afrika sub-Sahara, 140 juta di India, 97 juta di tempat lain di Asia Selatan, 84 juta di Amerika Latin dan Karibia, dan 23 juta di Timur Tengah dan Afrika Utara. Antara tahun 1990 dan 2013, beban penyakit ascariasis diperkirakan telah menurun hingga 75%. Namun, data survei rusak karena kurangnya metode diagnostik standar.

      Di Indonesia prevalensi askariasis cukup tinggi, terutama pada anak. Frekuensinya 60-90%. Kurangnya pemakaian jamban keluarga menimbulkan pencemaran tanah dengan tinja di sekitar halaman rumah, di bawah pohon, di tempat memncuci dan di tempat pembuangan sampah. Tanah liat, kelembaban tinggi dan suhu 25-30oC merupakan kondisi yang sangat baik untuk berkembangnya telur Ascaris lumbricoides menjadi bentuk infektif.

    Karena masa hidup cacing dewasa di usus hanya 1-2 tahun, infeksi persisten sering membutuhkan paparan ulang dan infeksi ulang. Frekuensi dan intensitas infeksi tetap tinggi sepanjang hidup di daerah endemis dan berisiko bagi orang tua dan orang muda. Dalam sebuah penelitian baru-baru ini di pedesaan barat daya Nigeria, intensitas telur yang diekskresikan per gram tinja di antara orang yang terinfeksi adalah 2.371 untuk spesies Ascaris, 1070 untuk cacing tambang, dan 500 untuk spesies Trichuris, dengan tingkat yang sedikit lebih rendah di antara orang-orang di daerah perkotaan.


      Perkiraan jumlah tahun-tahun kehidupan yang mengalami disabilitas (Disability adjusted life years) karena ascariasis telah menurun karena program pengembangan dan manajemen selama tahun 1990-an, terutama di Asia, tetapi masih merupakan beban yang signifikan di beberapa negara. Tahun-tahun yang berkaitan dengan kecacatan terkait askariasis saat ini (DALYs) sekitar 1 juta, dengan morbiditas nonsurgical yang sebagian besar terkait dengan wasting syndrome pada anak-anak.

Diagnosis
Diagnosis ditegakkan dengan ditemukannya telur A. lumbricoides dalam tinja atau keluarnya cacing dewasa lewat muntah atau tinja pasien yang diamati secara mikroskopis.


Penatalaksanaan
Untuk perorangan dapat digunakan bermacam-macam obat misalnya piperasin, pirantel pamoat 10 mg/kg berat badan, dosis tunggal mebendazol 500 mg atau albendazol 400 mg.

Untuk pengobatan masal perlu beberapa syarat, yaitu :
  • Obat mudah diterima masyarakat
  • Aturan pemakaian sederhana
  • Mempunyai efek samping yang minim
  • Bersifat polivalen, sehingga berkhasiat terhadap beberapa jenis cacing
  • Harganya murah
Obat yang diberikan untuk pengobatan massal adalah albendazol 400 mg 2 kali setahun.

Komplikasi
Selama larva sedang bermigrasi dapat menyebabkan terjadinya reaksi alergi yang berat dan pneumonitis, dan bahkan dapat menyebabkan timbulnya pneumonia.

Prognosis
     Selama tidak terjadi obstruksi oleh cacing dewasa yang bermigrasi, prognosis baik. Pengobatan dapat memberikan kesembuhan 80-99%.

Edukasi Pasien

Karena umur siklus penyakit yang cukup panjang (dua tahun), pendidikan tentang kebersihan tangan, pembuangan limbah tinja, dan kesehatan masyarakat umum dapat berperan penting dalam memutus siklus infeksi di rumah tangga dan masyarakat.



Kata Kunci Pencarian : Askariasis, Referat, Skripsi, Makalah, Artikel, Infeksi Tropik, Parasit, Parasitologi, Jurnal, Karya Tulis Ilmiah, Desertasi, SKP (Satuan Kredit Profesi), Kompetensi, pdf, word, .pdf, .doc, .docx, Ilmu Penyakit Dalam, Disertasi, Refrat, modul BBDM, Belajar Bertolak Dari Masalah, Problem Based Learning, askep (asuhan keperawatan)

0 comments:

Posting Komentar

Posting Terbaru

Silahkan Like di Facebook untuk mengikuti perkembangan artikel baru

Entri Populer

Untuk Berlangganan Melalui Pemberitahuan Email

Kehidupan yang bermanfaat adalah kehidupan hebat

Ilmu adalah kunci kemajuan

Back to Top

Terima Kasih Telah Berkunjung

Pencarian untuk website ini silahkan ketik di bawah

Diberdayakan oleh Blogger.